Fatih Demam

Pekan terakhir nie Ayah Fatih banyak acara di luar. Setelah sehari semalam ada rapat di Malang, jeda satu hari harus ke Jakarta untuk beberapa hari. Biasanya sih kalo ditinggal agak lama, kami (aku dan Fatih) dipulangkan ke Jombang. Tapi kali ini aku males aja….Perjalannnya gitu loh! Jarak tempuh kurang lebih 2 jam-man, abis gitu musim hujan lagi,  lagipula aku biasanya suka ngantuk ketika dibonceng motor. Mending di rumah aja…

Semua bekal yang akan dibawa suami sudah aku siapkan, tinggal nunggu kebrangkatan aja nanti sore naik kereta.

Biasanya aku juga ada persiapan nih kalo ditinggal-tinggal. Persediaan bahan makanan, karena mungkin aku ga akan sempat untuk belanja selama ditinggal kecuali terpaksa, lilin plus korek…jaga-jaga kalo lampu mati, apalagi di musim hujan seperti sekarang ini, pulsa…supaya kalo ada keadaan darurat bisa menghubungi yang bisa dihubungi J. Akhirnya hanya tinggal kami berdua deh di rumah. Walopun biasanya juga sering ditinggal karena ayah lembur di kantor…..Tapi rasanya tetap beda….sepi!!

Sore itu, seperti biasa aku menyuapi Fatih. Tapi nie anak kurang begitu nafsu makan sepertinya. Memang sedari pagi makannya juga kurang begitu semangat. Minum susunya juga jarang. Ketika saya makan mie, biasanya ia juga ikutan tertarik untuk makan mie. Tetapi kali ini enggak. Ketika saya coba suapi, malah kelihatan mau muntah. Saya kasih camilan juga ga mau…

Sepertinya ia lagi ga enak badan. Saya buat aja aktivitas baca-baca untuk dia. Berbaringan di kasur sambil cerita-cerita. Tiba-tiba Fatih bilang mau muntah. Langsung aja aku gendong ia ke kamar mandi, tapi belum sempat turun dari  kasur….sudah muntah duluan. Baju, kasur, sprei semuanya kena. Akhirnya segera aku beresi semua, ganti baju, kasur dibalik, ganti seprei, dll. Aku buatkan Fatih teh hangat agar perutnya agak enakan. Alhamdulillah sudah agak mendingan…

Selanjutnya kami hanya bobok-bobok aja. Bercerita-cerita lagi, sambil aku muraja’ah surat-surat pendek untuk ia. Trus membimbing ia berdoa supaya diberi kesembuhan. Setiap kesempatan diusahakan aku ajari berdoa kepada Allah….(ketika belajar “Ya Allah, tambahkan Fatih ilmu”, ketika sakit, Ya Allah “sembuhkanlah Fatih”, atau berdoa “Ya Allah , jadikan Fatih anak sholeh” dan Alhamdulillah ia dah mulai terbiasa). Dan ketika sakitpun, sewaktu aku minta ia berdoa ia langsung nurut. Menengadahkan tangan sambil berdoa “Ya Allah, sembuhkanlah Fatih!”. Mendengar doa dari bibirnya yang mungil, membuat hatiku jadi trenyuh. Semoga Allah menjaga kami dari keburukan dan memudahkan perjalanan Ayah Fatih. Alhamdulillah ia tidak rewel di malam hari.  Walopun sebentar-sebentar bangun dan sesekali minta di usuk-usuk punggungnya kemudian tidur lagi.

Keesokan paginya ia beraktivitas seperti biasa, bermain, baca-baca, lari kesana kemari. Tapi ia masih ga mau makan. Susu juga ga minta, padahal biasanya habis bangun tidur ataupun setelah mandi ia selalu minta dibuatkan susu. Pagi itu aku beli banyak roti kemudian aku suapi dengan roti. Sengaja aku beli agak banyak karena mungkin nanti ga bisa keluar-keluar lagi khawatir kondisi Fatih keanginan. Coz saya bonceng Fatih di depan pake motor ketika beli.

Hari itu cuaca dingin, mendung mulai menggelayut. Di siang haripun akhirnya turun hujan. Di kondisi seperti ini kalo kondisi kurang fit, makan ga teratur biasanya mudah sakit. Bener deh, sore harinya Fatih demam. Ga terlihat tanda-tanda mau batuk atopun pilek. Sedikit kawatir nih kalo keadaan seperti nie terjadi di malam hari. Kalo ada temannya sih mungkin ga terlalu masalah yah, tapi pas kondisi sendirian gini jadi ada was-was kalo terjadi apa-apa. Kemudian aku persiapkan semua yang mungkin akan kubutuhkan (penurun panas, kompres, minuman hangat, minyak kayu putih dll). Buat jaga-jaga! Demam Fatih sepertinya ga tinggi , ga tahu berapa derajat karena kebetulan term yang aku punya pecah jadi lum aku kasih penurun panas. Tidur Fatih malam itu juga lumayan nyenyak walopun sebentar-bentar bangun.

Pagi hari, badannya masih demam. Ditambah lagi perutnya kembung dan mencret ketika BAB. Saya usahakan nih harus banyak makan n asupan cairan. Walopun dengan sedikit ancaman mo di bawa ke dokter, trus disuntik, trus bobok di RS akhirnya Fatih mau juga makan….(Hhehe…sebenarnya ga boleh ya pake ancam-mengancam / nakut-nakutin dokter karena ini ga akan menguntungkan banget….so jangan ditiru) J…. Seharian itu frekuensi BABnya 3 kali, masih encer juga. Tapi semoga dengan banyak makan n minum akan mulai membaik. Pagi itu aku coba kasih penurun panas. Maunya sih,kalo ada pake obat panas tradisional sampai saya bela-belain sms Ummu Yusuf kali aja tahu…. J, btw syukron ya umm tips-tipsnya.

Hari ketiga, kalo masih mencret lagi….saya putuskan untuk ke dokter. But …Alhamdulillah pagi itu ketika BAB sudah tidak encer lagi. Panasnya juga sudah mulai berkurang. Makan tetap terus dibanyakin supaya cepat pulih. Anaknya juga sudah mulai aktiv lagi. Syukur….Alhamdulillah.

Ayah Fatih beri kabar kalo malam itu sudah bisa pulang, coz urusan sudah selesai. Haah lega rasanya. Untung saja aku bisa mengatasi masa-masa sulit ketika ditinggal dengan baik, walopun mungkin ini sih belum seberapa bila dibandingkan pengorbanan hebat para ibu-ibu yang lain ketika mengalami kondisi yang mungkin lebih sulit dari yang saya alami.. Wallahul Musta’aan..

2 thoughts on “Fatih Demam

  1. masya Allah, ternyata waktu itu anti lagi sendirian tho? nek tetanggaan kan saya bisa ke rumah umm..
    alhamdulillah kalo mas fatih sudah sehat, yang banyak maemnya ya lee, kasian ummuka ntar ndak tambah kuyus hehehe..
    smangadh umm!

Comments are closed.