Serangan Pertama

Dah hampir sebulan ga  OL. Selain karena lagi ga mood, ada serangan-serangan mendadak yang pasti bikin aktivitas sedikit terganggu. Dan yang pasti karena koneksi internet juga terputus…hehe.

Sebulanan nih, mungkin bisa dikata menguras energy banget. Bahkan Ayah Fatih pun ga bisa maksimal kerjanya, banyakan izinnya. Ehmmm….begini nie kalo anak lagi sakit. Rutinitas harian yang semula lancar-lancar aja, jadi menumpuk dan bahkan tak tersentuh sama sekali. Tapi segala kelelahan dan keletihan serasa terobati ketika melihat Fatih sembuh dan ceria seperti sedia kala. Alhamdulillah….Semoga engkau selalu sehat-sehat saja ya, Nak.

Certanya nie, Sebulan yang lalu, sepulang dari Jombang, Saya rasakan kok badan Fatih anget, saya kira panas karena kecapaian. dan biasanya kalo dah di kasih penurun panas kemudian istirahat bentar juga sembuh. Ini kok enggak, malemnya saya beri penurun panas. abis tue turun, panas lagi. Ga ada tanda-tanda pilek atau mau batuk, karena tak liat ga ada lendir juga. Paginya sih langsung saya bawa ke dokter langganan kami, trus dokter bilang badan panas bisa jadi karena kecapaian. Eh bisa jadi, soale kemarin abis perjalanan juga. Dokter bilang dikasih penurun panas dulu aja, tar kalo ga turun juga suruh balik lagi.

Sudah hampir 3 hari demam, tapi ga turun-turun juga. Akhirnya kami sepakat untuk bawa ia ke  RS. Hari jum’at pas libur bersama, ga ada dokter yang buka, poli RS juga tutup so lewat IGD. Selama demam tue susah makannya, so badannya lemes . Di IGD baru di tangani perawat. Ditanya-tanya gejalanya. Setelah saya bilang panas dah 3 hari, perawatnya bilang minta di lab dulu. Lhoh…loh….ga diperiksa dokter dulu ta? Dokternya ga ada ta?, tanyaku bertubi-tubi. Dia bilang ada. Tapi harus di lab dulu, biasanya dokter nanti minta begitu. Please deh, tolong dipriksa dokter dulu, belum-belum kok langsung di Lab. Kemudian ia bilang sama perawat lain yang mo kasih blanko buat tes lab kalo katanya saya ga mo di Lab. Saya yang denger ucapan ia tue, jadi rada sewot.  Lho …bukannya ga mau…..tapi dipriksa dulu lah sama dokter.

Akhirnya datanglah si Dokter, baru kemudian memeriksa Fatih. Walopun akhirnya beliau menyarankan test lab juga, but saya merasa ga puas dengan prosedurnya. Sudah pengalaman berkali-kali di RS nie selalu begitu. Kira2 setengah jam nunggu hasilnya, kemudian kami bawa hasilnya ke IGD lagi, dokter yang meriksa tadi dah ga ada. Dah ganti dokter lain. Trus ia (dokter pengganti) bilang, ini pasien biar saya yang tangani, mumpung saya masih disini, saya aja yang mbaca hasilnya, kata dokter pengganti itu. . ……???!!!( Saya ga habis pikir deh , gimana sih tanggung jawabnya, belum-belum dah ditinggal trus pake aji mumpung deh…..???).  Walopun saya juga bersyukur, hasil tes darah, DB negatif begitu juga tes widal negative.  But….kecewa deh dengan nie RS. Di kasih resep pun ga saya ambil, soalnya saya lihat antibiotic, obat batuk sama vitamin. Padahal Fatih ga batuk. Akhirnya kami pulang lagi.

Demam hari ke 4 hari , saya  melihat ada bintik-bintik merah kayak ruam-ruam gitu di badan, leher dan kaki dan terlihat gatal-gatal soalnya Fatih garuk-garuk terus. Akhirnya suami coba-coba cari di internet. Ketemu di sini

Kalo dilihat gejalanya sih, sepertinya Fatih kena campak. Malem-malem  kira-kira jam 1 saya kembali lagi ke RS, hasil lab kemarin pun saya bawa. Sampai disitu ditemui perawat lagi, persis ditanya seperti kedatangan saya di awal, minta di Lab. Saya dah bilang kalo dah di Lab, but katanya masih bisa ada perubahan dengan hasil lab. Saya benar-benar ga habis piker deh…. Akhirnya perawatnya manggil dokternya. Diperiksa-periksa…..kemudian suami Tanya, apakah itu campak. Katanya sih bukan…..itu alergi……… Tapi kami masih ragu, tandanya jelas banget gitu kalo Fatih kena campak. Cuma bintiknya belum meluas keseluruh bagian tubuh. Dikasih reseppun ga kami ambil lagi. Sudah parno kali dengan yang namanya RS ini…..Ga teliti!

Hari keenam, kami putuskan Fatih dibawa ka  RS lagi.Kali ini saya dah pasrah kalo Fatih harus opname, dan itu yang juga kami harapkan supaya ia dapat infus, karena sejak awal demam ia ga mo makan sama sekali, susu juga ga mau. Badannya makin lemes, bibirnya kelihatan kering dan pecah-pecah. Takutnya kalo dehidrasi. Akhirnya nginep di RS dengan sakit yang ga jelas. Dokter bilangnya sih alergi. But kami masih ga yakin…… Yang kami tahu selama di rawat nie, injeksi antibiotik ga pernah berhenti, padahal kalo campak ga perlu antibiotic .

Nginap di RS lumayan membuat kami pontang-panting, masalahnya Fatih ga pernah bisa istirahat. Ga bisa lepas dari gendongan saya, bahkan tidur malampun ga lepas dari gendongan. Selalu rewel kalo berada di dalam kamar. 4 hari sudah nginap di RS, dengan kondisi saya dan suami capek bukan kepalang. Tapi kondisi Fatih dah lumayan membaik, walopun masih tetap rewel minta pulang. Setelah diperkirakan kondisi dah lebih baik, dokter mengizinkan Fatih untuk pulang. Dengan catatan menghindari makanan yang bisa memicu alergi (telur, ikan, susu, dll). Panas dah turun, ruam juga dah ga terlihat.

Alhamdulillah, kondisi Fatih dah mulai membaik. Walopun awal-awal ketika sampai di rumah, keadaannya masih agak lemes. Berjalanpun masih terhuyung-huyung, kadang terjatuh-jatuh….hehe. kasihan sekali kau nak. But Alhamdulillah dalam satu minggu kondisinya dah pulih. Lega rasanya……Jangan sakit lagi ya, Nak!..