Magnetic Sticks…

Pekan ini, hari libur lumayan lama. Sebenarnya libur ga libur sih buat aku tetap sama saja. Libur itu kalo ayah Fatih nggak ngantor :)  Biasanya kalo lagi libur, yah ngajak-ngajak keluar. Ato kalo enggak…tetep ngantor walo kantornya libur.  Hari ini walopun tanggal merah…ayah pergi ngantor. Coz di rumah aja juga ga bisa ngapa-ngapain…Mau jalan-jalan….masih tanggal tua :D …kesian banget…

Alhasil bikin aja kegiatan buat ngisi liburan…. (mengurangi aktivitas Fatih di depan komputer). Aku masih menyimpan sticks yang udah kubeli lama sekali. Waktu itu mikirnya, kali aja bisa bikin kerajinan tangan dari stick es krim. Setelah lama nganggur, baru sekarang deh punya waktu buat mengeksekusi… :D

Fatih ikut terlibat dalam membuat magnetic stick. Tugasnya mengecat sticknya pakai cat air. Kalo saya bantu-bantu njemur aja..

IMG_4854

IMG_4855

IMG_4856

Kalo sudah kering, bagian saya lagi menempelkan magnet di sticknya dengan glue gun. Sebagian ada stick dbikin bentuk segitiga, persegi ataupun dibiarkan tetap batangan.

IMG_4903

IMG_4857

IMG_4859

Kalo sudah jadi bisa dipakai buat belajar lho. Sambil bermain bisa belajar memmbuat huruf atau bentu-bentuk tertentu. Fatih bilang mau buat Rumah yang ada asapnya (maksute sih rumah yang ada cerobong asapnya), adalagi yang dibuatnya…”Rumah Senjata” :D

Counting Dots

Bermain memang dunianya anak-anak, karena dengan bermain mereka belajar tentang banyak hal. Mengeksplorasi  segala sesuatu yang baru dan selalu ingin diketahuinya. Merasakan sensasi kegagalan, keputus-asaan, dan juga keberhasilan. Semua akan menjadi pengalaman yang membekas dalam proses belajar mereka. Hei…Fatih punya mainan baru. Murah, meriah karena buat sendiri. Walopun sepertinya hanya berupa mainan, tapi dikasih unsur-unsur pendidikannya. Dengan bermain ia belajar berhitung dan mengenal simbol-simbol angka. Ia namakan sendiri mainannya ini dengan ‘Rajanya Pesawat’. Akhir-akhir ini ia suka  sekali maingame starwars. Takjub sekali dengan ‘Raja Pesawat” dengan ukuran paling besar dan punya senjata canggih. Tapi tetap saja kalah di tangan ayahnya…:D   IMG_4795 Ibarat sebuah pesawat, ketika akan mengudara tentu perlu persiapan-persiapan agar mesinnya dapat bekerja dengan baik. Istilahnya manaskan mesin dulu….menghidupkan tombol-tombolnya terlebih dahulu. Di ‘Raja Pesawat’ tombol-tombol berupa dots (titik-titik) dengan urutan bilangan 1-10. Nah tugas dari pilotnya adalah memasang kunci-kunci (jepit  yang sudah diberi simbol angka 1-10) di dots yang benar. IMG_4799           IMG_4800 Jika sudah siap semua, pesawat siap untuk terbang dengan misinya masing-masing. IMG_4804

Rumah Baru Rumah Craft

Rasanya dah lama sekali ga blogging di Dunia Rumah. Semenjak Ramadhan kemarin kalo ga salah. Kangen juga nih….
Oh ya…selama off kemarin saya masih sibuk dengan orderan…dan sedang berberes rumah maya saya yang baru.

Saya buat rumah yang khusus craft aja….kuberi nama Rumah Craft. Silahkan mampir yah!! jangan lupa tinggalkan jejak…hehehe..

Kotak Tissue

Bulan puasa ini Rumah Craft tutup order dan produksi. Untuk pesanan-pesanan yang sudah masuk sebelum puasa tetep saya selesaikan. Sehingga saya bisa punya sedikit waktu luang. Walau sudah kasih ‘notice’ di Fanpage, FB tetap saja ada yang mau order.  Tawaran saya, kalau mau saya catat dulu orderannya, tapi kerjakan habis lebaran nanti. Ternyata mau juga menunggu. Jadi total pesanan yang akan saya kerjakan nanti setelah lebaran 17 softbook, Insya Allah. Semoga Allah memudahkannya.

Sekarang waktunya buat proyek pribadi, kembali belajar merajut, dll. Sudah lama saya  ingin membuat kreasi-kreasi baru, menuangkan ide dalam bentuk kerajinan tangan yang saya sukai. , Setelah itu bisa istirahat, bersantai sambil  meregangkan otot-otot. Dan yang pasti lagi ingin buat proyek ‘suka-suka’.   Alhamdulillah dah jadi salah satu proyek suka-sukanya. Edisi perdana tempat tissue…

Kotak Tissue Tart Jeruk

Kotak Tissue Bulat Variant Biscuit

Kupu-kupu Rajut

Kalo lagi seneng-senengnya rajut, pinginnya cari pola-pola baru buat belajar. Alhamdulillah masih semangat nih belajar crochetnya….secara aku memang suka bosenan. Kenapa crochet yang dipilih untuk alternatif kali ini…coz simpel n ga terlalu banyak pake bahan. Hanya butuh Hakken sama benang aja. Kalo perjalanan mudik yang biasa ditempuh 5 jam jadi ga bakalan terasa, kalo disambi dengan ngrochet…yang jelas lagi ada mood aja ^_^

Alhamdulillah bisa bikin variasi model kupu-kupu. Kalo untuk pola-pola saya unduh di youtube…banyak kok. salah satunya dapat dari sini

 

 


Ahaa….siapa yang mo order (untuk gantungan kunci, gantungan hp, pin/bross atau penghias korder agar lebih cantik)….

Dress Imut Rajut

Istirahat sebentar dari flanel-flanel, sebelum ngerjakan pesanan orang lagi. Itung-itung refreshing, terlalu lama bergelut ternyata ada bosannya juga. Kalo dah gini rehat sebentar sambil mengumpulkan kembali energi yang terberai….Abis tue lanjut lagi…
Ngrajut lagi ah…Lama juga hakken sama benang-benangnya nganggur, sampai simbol-simbolnya aja juga lupa….Sekarang mulai belajar lagi. Kali ini mo bikin proyek mini dress….Sebenarnya ini nih terpaksa ngikut proyek CAL (crochet along) di Ummahat Trampil, but tak apalah mejeng di sini juga karyanya….
Awalnya sih terpaksa, coz baca polanya aja dah pusing but lama-lama ketagihan juga. Sampai dipaksa-paksaain bikin banyak…syukur-syukur ada yang tertarik mo beli…hehe. Yang ini bisa untuk gantungan kunci, gantungan hape, atau juga echo tawashi.

Karena punyanya benang katun, ya udah pake itu aja dengan hook no3. Tapi ternyata bisa bikin jadi beberapa variasi, coz perpaduan warnanya….


Tambah satu lagi nih belajar crochet-nya. Hehe…memang baru bisa bikin proyek kecil-kecilan. Suatu saat pengen bisa buat yang proyek besar semacam sweater, scarf, baby topi, dll. But kayaknya butuh waktu yang lama untuk sampai kesitu. Semoga dimudahkan…

Qur’an Flanel

Barusan menyelesaikan pesanan teman “Qur’an berikut cover dari flanel’. Walopun dah sering buat cover-cover buat buku (agenda, notes, dll), but pesanan cover untuk kali ini agak berbeda. Karena nie buat cover qur’an saya pinginnya tampak simple but elegan, sehingga tak perlu banyak pernik-pernik dan warna yang membuat kesan ramai. Makanya rada lama juga mikirin aplikasi apa yang cocok n simpel. Dasarnya sih tetep flanel, but tambahan aksesorisnya kalo pake flanel kurang pas kalo untuk al qur’an. Ketemu ide, pake sulam benang aja plus tambahan dikit pita organdi.

Hehe…PD sekali mau nyulam….padahal ga pernah nyulam sebelumnya. Iya memang baru kali nie nyulam…alhasil waktunya lama banget, sampai seharian….
Mula-mula gambar2 pola dulu dikertas, trus baru dicetak di kain dengan kertas karbon. Eh…tapi ga bisa tampak di kain flanel, ternyata memang susah nyetak pake karbon di flanel coz bahan terlalu empuk. Akhirnya saya gambar langsung aja di flanel dengan bantuan pola yang sudah dilubangi pas gambarnya….Baru deh di sulam.
Aku coba pilihan warna benang yang tak terlalu banyak…Coz backgroundnya hijau daun…aku pake warna netral (putih) and serumpun dengan hijau aja. Terlalu banyak main di warna malah takut kelihatan norak. Kalo urusan perpaduan warna, kalah jago sama suami. Jadinya suka minta pendapatnya….

Jadi juga deh sulaman pertamaku melekat di qur’an terbitan Damaskus. Nie cover kayak sampul gitu…jadi bisa dilepas dan dicuci kalo kotor. Dah siap mo di kirim ke Baturetno, Wonogiri. Semoga customernya puas!!!