Preschool Skill Checklist

Bagi yang punya anak usia preschool, ceklist di bawah ini bisa membantu kita untuk mengukur sejauh mana perkembangan anak. But yang perlu diingat, perkembangan setiap anak satu dengan yang lain berbeda-beda, oleh karenanya orang tua tak perlu khawatir jika di usia yang sama anak kita belum mampu melakukan hal yang bisa dilakukan anak lain. Bisa jadi ada kelebihan dari anak kita yang tidak bisa dilakukkan oleh anak lain di usianya yang sama.

Berikut ini Preschool Skill Checklist yang sumbernya saya ambil Umm Ibrahim bin Milton.

Preschool Skill Checklist
Children Ages 3.6- 4.0 Years

Nama Anak :_________________ TTL :________________________ Tanggal Pencapaian:_______________
Observer     :______________________________________________

 

Petunjuk : Beri tanda cek untuk setiap item pada kolom yang sesuai target pencapaian

Jarang

Kadang

Selalu

komunikasi      
1. Mengikuti dua perintah yang sekaligus (Letakkan mainan dan ambil buku )      
2. Mengidentifikasi kurang lebih 3 objects berdasarkan kelompoknya (missal: binatang, makanan).      
3. Mengidentifikasi objek berdasarkan suara yang ditimbulkannya(pintu yang tertutup, koin yang jatuh, air mengalir).      
4. Mengucapkan  kata secara jelas (kebenaran mencapai 80%).      
5. Bertanya dengan pertanyaan sederhana      
6. Berkomentar tentang kisah yang dibacakan –memperagakan gerakan , bertanya.      
7. Membuat kalimat secara spontan 3-5 kata.      
8. Menyebut nama depan dan belakang ketika ditanya.      
9. Mengetahui siblings and nama teman.      
10. Hafal kalimat bersajak atau lagu      
Kognitif      
1. Menunjuk  3 bentuk—lingkaran, persegi, segitiga      
2. Mengetahui warna-warna dasar—merah, biru, kuning, hijau      
3. Membilang 1-10      
4. Mengetahui konsep jumlah satu atau lebih dari satu.      
5. Mengetahui konsep banyak atau sedikit.      
6. Mengisi lembar kerja.      
7. Melihat-lihat buku, membolak-balik halaman, menceritakan kisah/ gambar.      
8. Menirukan membuat pola balok sepert yang dicontohkan guru (3 bagian jembanat, 5 kereta warna).      
9. Berimaginasi.(kursi digunakan sebagai mobil-mobilan, kaleng dijadikan topi)      
10. Ikut serta dalam kegiatan kelompok (melingkar, kegiatan seni, makan siang      
Sosial / Emosional      
1. Memberi nama teman      
2. Mengikuti peraturan tanpa harus diingatkan      
3. Menunggu antrian bersama teman dengan pe      
4. Merasa nyaman ketika bertemu dengan orang asing      
5. Senang membantu teman ataupun orang dewasa      
6. bantuan orang dewasa.      
7. Dapat mengekspresikan perasaan secara verbal—mengatakan ketika senang, sedih, marah, takut.      
8. Ramah, dan riang      
9. Menunjukkan rasa kasih sayang kepada orang lain, merasa simpati jika orang lain terluka.      
10. Meminta bantuan ketika menemui kesulitan, sedih, lapar…      
Ketrampilan Mengurus Diri Sendiri      
1. Menggunakan sendok dan garpu ketika makan      
2. Menggunakan serbet untuk mengusap mulut      
3. Melepas baju sendiri      
4. Menggunakan toilet.      
5. Ke toilet secara mandiri.      
6. Menggunakan tisu untuk mengusap hidung      
7. Mengancingkan baju .      
8. Menuang air dari teko ke cangkir.      
9. Mencuci tangan dengan sabun dan mengeringkannya.      
10. Memakai mantel secara mandiri.      
Ketrampilan Motorik Halus-Kasar      
1. Berdiri dengan kaki kanan selama 4      
2. Berjalan di tangga dengan langkah kaki secara begantian      
3. Berdiri dengan kaki kiri selam 4 detik      
4. Menyusun balok 10 atau lebih      
5. Meniru membuat garis tegak dan lurus.      
6. Menggambar lingkaran      
7. Meniru membuat tanda silang      
8. Melompat sebanyak 5 lompatan      
9. Berjalan dengan ujung kaki (berjinjit)      
10. Melempar bola ke depan

Link terkait, silahkan buka yang dibawah ini!
Tree Yearld Old skill checklist

Developmental Checklist for three year olds

Early Childhood Curriculum Standards Checklist

 

Fatih’s Activities

Mendokumentasikan kegiatan anak merupakan aktivitas yang sangat menyenangkan, paling tidak kita nanti punya arsip apa saja yang sudah dikerjakan anak waktu itu. Kelak ketika ia dewasa kita bisa menunjukkan kepada anak apa saja yang telah dikerjakan anak, misalnya ketika mereka sedang membantu mencuci, membantu ibu di dapur, sehingga jadi termotivasi deh ia membantu ibunya……..Tue kan Fatih dulu suka membantu Ibu…….(.Hhahaha….Mauunya dibantu terus!!!)

Eh ternyata…aku dulu ikut Tantangan juga lho ….Itu lho Tantangan 30 Hari yang dibuat Klub Oase. Tapi akhirnya ya ga berhasil 30 hari….jadi ga dapat reward deh. Walopun reward bukan satu-satunya tujuan. Setidaknya saya juga punya dokumentasinya walo tak lengkap 30 hari…..(ga sempat upload di blog coz koneksi internet lagi dat…nyeng,). Jadi kesimpen di FB aja.

Ini dia tindak lanjutnya, mendokumentasikan aktivitas Fatih.

Ibu-ibu tentu senang dunk kalo anak-anak pada bantuin pekerjaan rumah. Walopun hasilnya mungkin tak akan seperti yang kita harapkan, tapi keinginannya meringankan pekerjaan rumah tangga kita patut diacungi jempol. Setidaknya mereka belajar banyak hal….tanggung jawab, kemandirian, ke-ideal-lan (opo kie….), kerjasama, kerapian dll.

Waktu saya lagi melipat-lipat baju,….eh Fatih ikut-ikutan juga. Di awal-awal selalu saja ia bilang…..ga bisa—ga bisa….ujung-ujungnya ia nangis (kalo tak liat ia memang  mudah putus asa dan akhirnya menyerahkannya pada saya “Ibu aja”). Dan aku selalu aku bilang….”Bisaa….tue kan bisaa!” (intinya ngompori terus……..). Jangan liat dulu deh serapi apa hasilnya (ya iyalah masak mo dibandingkan dengan hasil kita yang secara usia, skill dan pengalaman jauh lebih matang. Intinya asalkan ia mau melakukannya dulu, dah bisa dikasih nilai.

 

Abis bantu-bantu Ibunya, langsung main-main deh. Ini lagi main matching shapes. Menempatkan bentuk-bentuk sederhana lingkaran, segi empat, segitiga ke box-nya. Sukses!….Ia juga dah tahu nama bentuk-bentuknyanya.

Belajar berhitung dulu yah….pake Apple Tree. Fatih metik buah apel dari pohonnya….kemudian ditata, sambil ia bilang “kaya kereta api!!!”. Baru kemudian ia menghitungnya…..1…2…3…4…5….7…..8…9….10 ( angka 6 selalu saja terlewat)…jadi kalo habis angka 5 saya bantu ia mengawalinya dengan huruf “e” dengan penekanan supaya ga terlewat. Abis tue ia pasang lagi buah apel di pohonnya. Sengaja buat Pohon Apelnya bisa dibongkar pasang, jadi pake kancing cetet. Aktivitas nie membantu anak melatih motorik halus dan juga konsentrasi.

 Dah dulu yah! Tar dilanjut lagi…..

Menjahit Baju

Ada banyak barang-barang bekas di rumah yang mungkin bisa dimanfaatkan. Kalo aku memang suka nyimpen aja tuh yang namanya kardus bekas, kaleng, botol bekas selai, dan masih banyak lagi yang bisa aku jadikan ekperimen….hallaah sok kreatif :p. Tapi kalo lagi ga ada ide muncul, trus stok makin numpuk ya terpaksa deh lempar ke bin, daripada bikin semrawut rumah.

Beberapa hari nie Fatih suka ikut-ikutan njahit gitu deh kalo saya lagi jahit-menjahit flanel. Pake jarum beneran lagi, padahal dah sering kali ke “jus”….but ga kapok-kapoknya aja. Akhirnya aku coba aja buatkan ia APE sendiri ‘Menjahit Baju’. Secara aktivitas menjahit baju nih juga ada di kurikulum anak prasekolah sampai TK, so tak ada salahnya kan saya buat sesuatu agar ia bisa beraktivitas dengannya. Manfaatnya untuk melatih konsentrasi, koordinasi gerak tangan dan juga mengasah motorik anak. Kalo beli sih buanyak, kaya yang di jual Ummu Yusuf nih.

Mo buat sendiri juga bisa, kaya saya nih……..xiixiixi.

Pertama siapkan alat dan bahannya dulu (kardus bekas, lem, gunting, tali, tusuk sate, puncher/ varpurator/ “pembolong kertas”…xixixi…, tali, pensil untuk membuat pola)

Caranya:

1. Gambar pola yang diinginkan (bisa buah-buahan, bunga, baju, mobil, dll terserah) sebanyak 2 pola.

2. Gunting kemudian gabungkan kedua pola tersebut supaya agak lebih tebal.

3. Rapikan bagian tepi dengan gunting.

4. Hiasi dengan aksesoris lainnya supaya lebih menarik. (Kalo yang ini mah simpel aja, hanya ditempeli kertas origami). Boleh juga digambari pakai cat air ato pensil warna

5. Tandai bagian yang akan dilubangi dengan bolpoin, jaraknya kira-kira 1,5 cm. Kemudian lubangi dengan varpurator

6. Untuk jarumnya, ambil tusuk sate potong menjadi 2 bagian, buat agak lancip salah satu ujung tusuk untuk mata jarum (ga perlu lancip-lancip ya!!!) . Kemudian ikat bagian pangkal dengan tali. Bagian ujung tali dibundel….(gimana bahasa indonesianya dibundel :p)

Nah dah jadi kan!

Sebelumnya aku kasih contoh dulu. Masukkan kelubang yang ini, kemudian ini, kemudian ini, harus urut Dik!…Tar ibu liat ya kalo sudah jadi!

Ini nie kalo Fatih lagi menjahit, serius sekali kan?!! Sambil ndremimil nirukan  perintah ibunya. Masukkan sini, trus ke sini, trus ini……Sudah jadi, Bu! Teriaknya sambil menunjukkan jahitannya kepada saya.

 Begini nih jadinya.

Alla kulli hal….Barakallahu fiik yaa bunayy !

Finger Painting

Ketinggalan info tentang “Tantangan 30 hari” yang diadakan Klub Oase…. Hahhaha….dasar lelet! Padahal kalo ga telat infopun lum tentu ikutan……hahaha lagi….piye to?? (Ga jelas blas). Di tantangan itu setiap peserta membuat dokumentasi kegiatan anak dalam bentuk kolase foto. Setiap hari satu kolase aja. Gitu!!!! Walo telat,  setidaknya saya juga dapat satu info penting yang hubungannya tak jauh-jauh dari situ. Yap….Tutorial membuat kolase Foto. Yang buat mbak Lala dari Rumah Inspirasi. Kalo mo liat tutorialnya klik disini aja. Buat kolase fotonya pake program Photovisi.

Ini nyoba dipraktekin sekalian mo cerita proyek saya dan Fatih. Kali ini proyeknya finger painting. Kegiatan ini bermanfaat untuk melatih motoriknya, selain itu juga bisa menumbuhkan rasa seni, dan mengembangkan kemampuan kognitif (pengenalan warna). Pertama yang saya siapkan kertas HVS, cat (hehe…saya ga pake cat beneran….pake pewarna makanan, selain aman, murah, juga mudah dibersihkan),dan daun. Semua bahan telah tersedia, tinggal aksi aja.

Awalnya Fatih hanya cengar-cengir aja waktu liat sesuatu yang beda di dalam piring. Bukan makanan, tapi ‘becek-becek’ katanya. Selama ini ia memang jijik-an…..

Eh ternyata harus dikasih contoh dulu ya!!!! Ya iya lah, ibunya kepiye sih? (BIsa-bisa tar diminum lagi). Saya kasih contoh dulu buat cap tangan di kertas lain,…satu!… (Fatih lum mau nyoba), dua!……(lum berani juga)…..tiga!….(heran liat ibunya lagi ngapain)….dan seterusnya!! Sampai kertasnya penuh dengan cap tangan saya yang ga berbentuk, coz catnya mbleber.

Akhirnya penasaran juga, pelan-pelan mo nyoba. Tapi masih pake lidi (nemu lidi disampingnya)…..Lidinya ditul-tul di pewarna baru kemudian di kertas….hehehe. Lama-lama, mau juga ia turun tangan. Satu!…..dua!….tiga!….(Abis buat cap tangan, buru-buru tangannya minta dicuci….hehehe), padahal proyeknya lum selesai nih…..

Yuk buat cap daun!

Saya ambil daun jambu biji, saya kasih contoh satu…..kemudian ia yang menyelesaikan. Setelah penuh hasil karyanya dijemur.

Ini dia hasil karya saya (kolase foto)hehehe….masih amatir. Namanya juga baru nyoba. Dan karya Fatih (finger painting)

Dari proyek ini, akhirnya ia tahu warna hijau. Sebelumnya baru tahu merah, hitam, dan putih (Emaknya aja yang males ngajari).

Mistery Bag

Bulan puasa kalo ga ada kegiatan bawaannya ngantuk. Kalo untuk Fatih sih nggak terlalu ngefek kali, lagipula pola tidurnya saat ini sedikit berubah. Tidurnya larut malam sedangkan bangun pagi agak telat. Jadilah kalo siang ia hampir ga bobok ato kalo sempat bobok siang waktunya dah nanggung mo ke sore. Trus bangun n main-main sampe malem…..ck….ck…ckk!

Hari ini saya buat kegiatan bermain buat Fatih.  Kemarin bongkar-bongkar lemari, nemu sebuah kantong yang pernah kubuat dari jilbab yang dah ga kepake lagi. Lihaaattt!!!…………….”Mistery Bag!!”. ( niru gaya Doraemon n kantong ajaibnya…..xiixiixii)

Ini belajar n bermainnya di metode Montessori untuk toddler usia 2-3. Permainan ini melatih indera peraba. Ehmmm….coba liat postingan saya Belajar dan Bermain dengan Game EducatiF.

Pertama yang perlu dipersiapakan tentunya sebuah kantong dan beberapa benda. Yang saya pake kali ini ada pesawat, mobil-mobilan, gantungan kunci, baterei, strawberi, balok, roti flannel n minyak kayu putih.

Benda-benda itu dimasukkan ke dalam kantong. Sambil menyebutkan nama-namanya, Fatih memasukkan benda-benda tersebut satu persatu-satu.

Kemudian saya minta Fatih memasukkan tangannya ke dalam kantong dan menebak benda apa yang sedang dipegangnya. Eiitt…..ga boleh ngintip ke dalam lho!!!. Nih….ekspresinya ketika lagi mikir….(sampe ga mingkem!!)….xii…xi..xiii. Kalo jawabannya betul ia kelihatan girang.

Setelah puas main-mainnya, ia muter-muter ke seantero rumah,….(xiiixiiixiii….”seantero”…kaya rumahnya segedhe istana aja, padahal Cuma tipe 25 aja…..). Fatih munguti barang-barang kemudian di masukkan ke dalam kantong, dirasa sudah banyak kemudian dipanggul…….????

Membaca Bagi Anak Balita

Fatih kecil sibuk mempersiapkan mejanya, kursi kecilnya dan juga buku-buku yang ingin dibacanya. Memilih tempat yang di sukainya (teras depan rumah) untuk memulai aktivitasnya. Alhamdulillah, ia mempunyai ghirah yang besar terhadap aktivitas yang satu ini. Dan semoga aktivitas ini akan menjadi kegemarannya kelak hingga ia dewasa. Kami memang lebih suka membelikan ia buku daripada mainan, walopun ia juga punya banyak mainan, karena yang namanya anakpun juga suka dengan yang namanya mainan dan bermain, dan itu adalah fitrah anak-anak.

Kalo tak salah pertama kali saya membelikannya buku (board book) ketika usia 9 bulan, walo sebenarnya usia dibawah itupun orang tua sudah boleh memperkenalkan aktivitas membaca ini. Saat ini sudah ada buku khusus untuk bayi (baby book), memang  tidak seperti buku pada umumnya yang terbuat dari kertas. Biasanya terbuat dari bahan kain yang lembut yang aman untuk bayi, dan yang pasti colourfull karena bayi lebih tertarik dengan warna-warna yang mencolok. Tapi kalo masih susah ngedapatinnya, orang tua bisa membuat sendiri lho…..pake kain flanel.

Berbicara tentang bagaimana mengajari anak membaca khususnya balita, mungkin yang ada di benak kita dengan mengeja huruf  ‘b… u = bu, k…u = ku, buku’. Ah itu sudah model lama. Metode yang digunakan waktu saya SD dulu. Mengajari bayi/anak balita membaca tidak sekedar mengeja huruf demi huruf, kemudian merangkainya menjadi kata hingga kemudian menjadi sebuah kalimat, bukan seperti itu. Mungkin belum sampai pada taraf seperti itu, namun bagaimana kita mampu merangsang minat bacanya sehingga menjadikan ia menyukai aktivitas membaca dan menyukai  buku.

Kalo saja minat baca anak sudah tertanam sejak kecil, pastilah orang tua tak perlu repot-repot menyuruh apalagi  memaksa anak-anak untuk membaca buku. Karena dengan kesadaran dan fitrah anak yang penuh ingin tahu mendorong mereka untuk menggali informasi dari buku. Ada beberapa alasan mengapa orang tua perlu mengenalkan buku dan aktivitas membaca sejak dini bahkan di usia bayi sekalipun. Berikut manfaat membaca kan buku untuk anak, Saya rangkum  dari sini dan sini

  • Menumbuhkan minat baca seumur hidup. “Mengajak anak-anak secara aktif terlibat dalam proses membaca, dan membuat mereka berinteraksi dengan orang dewasa, adalah kunci untuk menumbuhkan minat dalam membaca,” ujar BeAnn Younker, Kepala Sekolah di Battle Ground Middle School, Indiana, Amerika Serikat.
  • Meningkatkan kemampuan berbahasa. Saat kita membacakan buku pada bayi/ anak, mereka belajar suara dasar, pola dan ritme suara untuk berbicara, perbendaharaan kata, arti kata dan konteks penggunaannya. Sehingga  membantu anak-anak mengenal bahasa dan mempercepat perkembangan bicara.
  • Melatih memusatkan perhatian khususnya mendengar dan mengingat. Dengan menggunakan macam-macam suara untuk berbagai karakter, Kita membantu anak belajar aturan dasar komunikasi percakapan, yaitu, bila ada orang berbicara, orang lain mendengarkan. Begitu sebaliknya.
  • Memeperluas wawasan dan informasi. Meski awalnya bayi/ anak belum bisa mengikuti cerita atau dialog, secara bertahap bayi akan belajar menghubungkan antara gambar, peristiwa, tindakan dan obyek dengan kata-kata yang digunakan untuk mendeskripsikannya. Anak juga akan belajar obyek, warna, angka, bentuk dan penjelasan yang membantunya memetakan lingkungan, misalnya, bagaimana cara menggunakan obyek tertentu dalam kehidupan sehari-hari.
  • Mempererat hubungan  sosial dan emosional. Kebersamaan yang tercipta saat kita membacakan cerita memberi anak rasa aman, dicintai dan diperhatikan. Anak-anak dan orangtua dapat menggunakan waktu membaca sebagai bonding time (memperkuat kedekatan). Ini kesempatan yang sangat baik untuk berkomunikasi langsung dengan mereka. Orangtua juga bisa memberikan perhatian secara maksimal pada anak. Selain itu, ekspresi dan intonasi suara Anda mengajarkannya rupa-rupa emosi manusia.
  • Membaca sangat bermanfaat untuk Perkembangan kognitif anak, sehingga mereka bisa  memahami lingkungan dan perannya dalam lingkungan itu.
  • Berdasarkan data dari National Center for Education Statistics di Amerika Serikat, anak-anak yang orangtuanya rajin membacakan buku kepada mereka cenderung untuk menjadi pembaca yang lebih baik dan pintar di sekolah.
  • Membaca untuk anak-anak yang lebih tua membantu mereka memahami tata bahasa dan struktur kalimat yang benar.
  • Rasa ingin tahu, kreativitas dan imajinasi semua dikembangkan ketika sedang membaca.

 

Sampai saat ini, saya memang belum  mengajari Fatih membaca dalam konteks membaca tulisan, tapi baru sekedar merangsang minat bacanya hingga saatnya ia mempunyai kesiapan untuk benar-benar belajar membaca (Ready readness). Oleh karenanya penting bagi orang tua untuk memberikan motivasi dan juga tindakan untuk  merangsang minat baca anak-anak. Berikut kiat-kiat yang bisa dilakukan orang tua:

  1. Membuat jadwal rutin membaca buku. Misalnya ketika akan tidur atau di waktu-waktu senggang dimana ia merasa rileks. Waktu yang paling baik untuk membacakan buku adalah saat anak menjelang tidur. Sisihkan 15 menit sampai 20 menit untuk mebacakannya karena pada saat inilah daya ingat anak semakin kuat
  2. Memberi hadiah buku. Biasanya ketika kami pergi ke toko buku, kami memilihkannya sebuah buku. Terkadang ia milih sendiri, but tetap saya sensor untuk memastikan buku tersebut bagus (dari segi isi, jenis tulisan, tampilan dan yang pasti bermanfaat ).
  3. Membuat buku sendiri. Kalo hal yang satu ini, saya baru membuatkan sebuah mini book aja. Ada ide sih mo buat buku bertema, misalnya transportation, keluarga, dll yan sesuai dengan tema pembelajaran anak usia dini.
  4. Memilihkan buku yang colourfull. Anak-anak lebih suka buku yang warna-waninya menarik daripada buku yang hanya berisi tulisan.
  5. Bacakan buku dengan keras dan ritme yang tidak monoton. Usahakan seekspresif mungkin. Gunakan intonasi suara sesuai karakter tokoh yang ada. Kita juga dapat menggunakan bahasa tubuh yang sesuai aatau melakukan efek drama seperti tertawa, berbisik, menjerit atau merengek untuk membuat anak berimajinasi.
  6. Tanamkan budaya membaca di rumah kita, dan menjadikan “membaca buku’ adalah suatu kebutuhan. Kapanpun kita merasa butuh akan informasi, jadikan membaca sebagai upaya untuk menggalinya. Anak akan lebih terbiasa membaca jika kita sering membacakan buku yang menarik kepada anak kita yang masih kecil

 

Yuk, mulai biasakan anak membaca buku mulai dari sekarang!

Coretan Abstrak

Tembok rumah bak kanvas buat Fatih, penuh coretan hasil kreativitas dan aktivitasnya yang makin meningkat. Kalo tak pake krayon, ya pakai boardmaker, or bolpen. Akhirnya yang namanya boardmaker dan bolpoint ga bisa bertahan lama umurnya karena bujel (Bahasa Indonesianya tumpul). Saya sebut itu coretan abstrak Fatih, semacam lukisan gaya abstrak yang mungkin hanya pelukisnya yang tahu maknanya….hehe ^_^

Kalau saya tanya gambar apa, Ia jawabnya macam-macam. Terkadang jawab kereta, bola, sepeda ‘mimi’ alias sepeda mini, mobil keruk (nama sebenarnya escavator, cuma karena tugasnya keruk-keruk tanah Ia menyebutnya ‘mobil keruk’…..:-)). Dilihat dari bentuk coretannya sih,….jauh banget. But gak papa lah….anak-anak emang suka berimajinasi.

Anak usia 2 tahun memang kerap membuat coretan berupa garis-garis vertical, lingkaran, atau campuran garis dan lingkaran yang membentuk “benang kusut’. Nah, benang kusut itulah yang menjadi kelak jadi peletak dasar dari perkembangan kemampuan menulis. Selain itu bisa mendukung juga ketrampilan menggambar, mewarnai, merangsang imaginasi, serta meningkatkan ketajaman penglihatan.

Tapi supaya ga terus-terusan corat-coret tembok perlu diarahkan kali ya (soalnya nie tembok bukan milik sendiri, punya Mr Wawan yang disewa jalan 2,5 tahun….:-) . Tugasnya besok-besok ngecat ulang kalo mo dikembalikan…..hehe…

Kegiatan positif berikut bisa disediakan ortu. Saya ambil dari buku “Panduan Aktivitas di Kelompok bermain” diterbitkan Erlangga for Kids, syukur deh nemu buku ini soale berisi aktivitas anak usia 1-3 tahun, pas banget!!

  1. Siapkan beberapa pensil dan pensil warna yang aman digunakan oleh anak usia kelompok bermain.
  2. Jelaskan kepada anak tentang perbedaan pensil dan pensil warna. Ajarkan anak cara memegang pensil yang baik. Bimbing anak untuk meletakkan Ibu jarinya disisi kiri pensil (bila ia biasa mempergunakan tangan kanan) dan meletakkan tiga jari (telunjuk, tengah dan manis) secara berdampingan pada sisi kanan pensil.
  3. Bila anak sudah terbiasa memegang pensil dengan mantab, biarkan anak mencoret-coret di lembar kosong yang telah disediakan.
  4. Beri pengertian agar tidak mencoret-coret di tempat sembarangan Kemudian ajak anak untuk menebalkan garis-garis.
  5. Setelah itu, ajarkan anak meniru pola-pola sederhana seperti contoh sampai tiga baris.

 

Selamat berekplorasi!

Menggunting

Anak usia batita masih dalam tahap aktif mengembangkan berbagai kemampuan fisik, afektif dan kognitif. Ketrampilan motorik kasar maupun motorik halus semakin terasah dengan adanya stimulasi sehingga kemampuan dalam merespon semakin meningkat. Oleh karenanya  orang tua harus aktif menstimulasi mereka dengan memberikan aktivitas yang bisa mengembangkan ketrampilan dan kemampuan anak, misalnya menggunting. Dari aktivitas menggunting ini, kita bisa memberitahukan kegunaan gunting dan mengajari anak  agar bisa menggunting dengan benar. Selain itu, aktivitas ini bisa mengembangkan motorik halus serta kemampuan berbahasa.

Beberapa hari ini Fatih lagi senang bermain gunting. Kalo dah pegang dengan benda yang satu nie, ia serius sekali. Bisa berlama-lama and gunting-gunting kertas. Saya punya bermacam-macam gunting, ada yang panjang, pendek, besar, kecil and 2 gunting zig-zag. Biasanya saya beri ia gunting yang mata guntingnya terbuat dari fiber, tapi ia ga terlalu suka soalnya susah untuk menggunting. Ceritanya dulu mau beli gunting zig-zag, karena keburu-buru  jadi ga teliti milihnya, mata guntingnya ga dari logam (tapi dari fiber) jadi ga bisa gunting kain atau kertas yang ukurannya tebal. Nyesel juga deh….. Akhirnya di lain kesempatan beli lagi…

Akhirnya saya berikan gunting kecil dan memberikan kertas-kertas bekas untuk ia belajar menggunting. Dan ternyata ia semakin mahir, kemana-mana bawa gunting dan mencoba menggunting apa saja. Saya biarkan untuk proses belajarnya, asalkan tak menggunting yang berbahaya misalkan kabel yang tertancap di stop kontak. Yang ini biasanya saya cabuti dulu. Saya liat ia begitu asyiknya, sehingga dengan begitu saya bisa melakukan pekerjaan lain karena memang selama ini  biasanya ia susah sekali berpisah dengan ibunya.  Saya tinggal masak. Tapi lama sekali kok ia ga nyari Ibunya, padahal biasanya sebentar-bentar ia nengok saya untuk memastikan kalo saya masih ada. Saya penasaran dan melihat apa yang dilakukannya,…..lhoh….Fatih menggunting Ensiklopedinya, kitab ayahnya, sprei……(Waduh bahaya nie).

Karena terlalu semangatnya gunting menggunting. Semuanya digunting, daun bunga kamboja yang belum seberapa jumlahnya, buku, dll.  Pernah suatu ketika saya sedang berada di depan computer, karena di dalam rumah, saya tak pakai jilbab. Tiba-tiba……”Kres”, rambut saya digunting. Kemudian ia bilang,” Rambut….Ibu….gunting” (maksudnya rambut Ibu digunting). Kejadiannya berulang beberapa kali kalo saya pas ga pake jilbab….

Aktivitas yang bermanfaat perlu difasilitasi, tetapi juga harus diberi pemahaman apa saja yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan. Misalkan tidak boleh mengguting kabel, buku-buku, baju, dll. Ya …tetap harus dalam pengawasan. Namanya juga anak kecil yang baru belajar….perlu pendampingan. Nah di bawah nie kegiatan yang bisa disiapkan oleh orang tua untuk aktivitas gunting menggunting:

  1. Persiapkan beberapa gunting kecil berujung tumpul atau bulat yang aman digunakan oleh anak usia kelompok bermain.
  2. Ajarkan cara memegang gunting yang benar kepada anak, yaitu ibu jari, jari tengah dan jari manis berada di dalam lubang gunting untuk menstabilkan gerak gunting, dan jari kelilingking menekuk ke arah telapak kanan.
  3. Pastikan bahwa anak tidak sendirian saat memegang gunting sebab anak dapat menggunting benda apa saja di sekitar mereka
  4. Setelah anak sudah dapat memegang gunting, bimbinglah anak menggunting garis-garis yang ada di buku secara vertikal atau tegak lurus dari bawah ke atas sampai batas garis.
  5. Selanjutnya minta anak menggunting garis-garis yang ada di buku secara horizontal atau mendatar dari kanan ke kiri sampai garis batas.
  6. Kemudian, latih anak untuk menggunting kertas warna kecil-kecil lalu ditempelkan dalam huruf atau bentuk tertentu